Tempat fotocopy terdekat di Jakarta Pusat – Kemayoran

Share:

tempat-fotocopy-terdekat

“Haloo… ini dengan tempat fotocopy ya? hari ini buka?”

“Iya buka bu…”

“Alhamdulillah”
“Haduuuh, kalau hari minggu kayak gini – nyari tempat fotocopy susahnya minta ampun ya.”

“Saya dari tadi udah muter-muter nyari tempat fotocopy terdekat di lokasi saya, (tapi semuanya tutup).”

“Oh ya, mas buka sampe jam berapa ?
Bisa share lokasinya-nya, biar saya langsung kesana ?”

Nah…kurang lebih seperti itu percakapan kami dengan – Ibu Retno yang nelfon barusan.

Jadi itulah alasan kenapa kami – tetap buka hari minggu atau di hari libur lainnya (kecuali hari-hari besar).

Salah satunya karena kami merasa terpanggil untuk membantu Ibu Retno ini.
Atau bisa jadi, mungkin sebentar lagi Anda (termasuk – salah satunya).

Yang mana hari ini sedang kesulitan mencari…

Tempat fotocopy yang masih buka di hari libur

bahkan yang buka sampe malam.

Mungkin sekilas anda berpikir…
Nih tukang fotocopy gila kali ya, nyari duitnya getol banget – sampe gak ada libur-liburnya?

Nggaklah…

Ini semata-mata bukan karena uang aja. Tapi lebih jauh lagi (misi kami untuk membantu orang yang kesulitan tadi).

Coba kalo kami tutup ? kira-kira anda mau fotocopy kemana coba ?

Nah bingung kan jawabnya ? hehehe


Jadi apa aja yang perlu kami bantu ?


Soalnya disini lengkap…

Mau fotocopy hitam putih, fotocopy berwarna bahkan fotocopy ukuran besar ada.

atau….mau ngeprint, ngejilid, scan dokumen, cetak photo (juga bisa).

Atau mau nyetak yang lain seperti : spanduk, banner, poster, sticker, mug atau nyetak buku (lengkap).

 

Oh ya rata-rata…

Tempat fotocopy terdekat disini…

…hanya buka di hari kerja, senin sampai sabtu (itupun hanya sampai jam 20.00 aja).

Nah kalo kami beda – setiap hari buka, bahkan sampe malam (khusus dihari kerja tutup hingga jam 23.00).


“Kenapa gak buka 24 jam aja mas ?” anda bertanya

 
Sebenarnya udah banyak pelanggan yang minta seperti itu.

Bukan gak mau…
Tapi capek banget.

Cuma kadang-kadang aja kalau lagi banyak kerjaan, biasanya kami lemburin sampe selesai.

Apalagi kalau ngerjain sebanyak yang ada di gambar ini…

tempat fotocopy terdekat dari sini

Ngerjain ini seharian gak bakal kelar.

Apalagi orderan yang ada di gambar berikut-nya lagi…

tempat-fotocopy

Sebagai gambaran, pengerjaannya bisa hampir 2 minggu (bahkan lebih, soalnya kan sekalian di-jilid juga.

Jadi kalau kayak gini – ngerjainnya gak bisa buru-buru.
(Yang ada malah ancur nanti).

Ngomong-ngomong…

Kalo udah sering lembur lembur, keesokan harinya badan suka capek – dan kerjapun gak maksimal.
Soalnya kan badan butuh istirahat, otak juga harus fresh – supaya nanti segar lagi (pas ngerjain orderan anda).

Sebentar…
Kami boleh nanya kan ?

Jadi tempat fotocopy terdekat di lokasi anda tutup juga ?

“Iya mas…”

Ya maklum aja, mungkin mereka (tukang fotocopy pengen liburan juga).
Pengen punya quality time untuk keluarga mereka.

Soalnya fotocopy ini bener-bener melelahkan, apalagi kalo ketemu dengan pelanggan yang bawel.

“Bawel gimana ?” anda bertanya

Jadi gini…

Kami gak tau apa yang terjadi dengan orang-orang kita (khususnya pelanggan fotocopy).

Banyak yang berlagak (ngebos), maunya dilayani kayak raja.

Mungkin anda kurang setuju dengan pernyataan ini.
Silahkan anda protes nanti.

Tapi dari studi kasus yang kami lakukan…

Rata-rata (yang bawel itu belanja-nya dikit).
(dibawah 10 ribu perak – dan yang dibawah 5 ribu perak lebih rewel lagi).

Ini beneran lo…
Gak cuma satu atau dua orang (tapi cukup banyak).

Dan anehnya yang belanja ratusan ribu hingga juta-jutaan orangnya malah asyik-asyik.

Salah satunya pelanggan kami yang punya order ini.

tukang-fotocopy-terdekat

Mungkin mereka tau kali ya (orang fotocopy itu kerja-nya berat). Makanya mereka sangat menghargai orang lain.


Ini bukan masalah uang loh…

Tapi lebih ke attitude atau (tingkah laku).

Dan bukan mau sombong, kami bisa aja ngasih gratis duit segitu (10 ribu itu ke mereka).


Namun jelas, anda bertanya (misalnya) – pelanggan yang bawel itu seperti apa ?

Jadi gini, misal nih ya mereka mau fotocopy berkas-berkas kecil seperti : KTP, KK atau buku tabungan.
Nah nanti minta di potongin, di staplesin dan nempel-nempelin.

Tapi bukan hanya itu…

Nanti juga minjem pulpen, minjem tip-x, minta plastik plus bon kosong.

Tau belanjanya berapa ? (3 ribu perak).

Coba, misalnya kalau anda di posisi kami gimana ? (gondok kan ?)

Tapi ya udahlah, biarin aja – itu kan mereka.

(Yang penting anda tidak ikut-ikutan seperti mereka).

Lah kok jadi ngalor ngidul ya ?

Jadi yang mau di fotocopy yang mana aja nih ?

…tuh kan lupa jadinya.

Ok…ok ! kita bikin nota dulu ya.
Biar setelah itu kerjaan anda langsung di proses sama si abangnya.


Tapi sebelum itu mungkin anda ingin bertanya lagi :

Berapa harga fotocopy perlembar sekarang ya mas ?

Murah… perlembar cuma 200 perak, kalo bolak balik 175.

Cuma kalau jumlahnya banyak misal diatas 10 ribu lembar (bisa kurang dikit).
Oh ya ini pake bahan 75 gram lho (bukan 70 atau 65 gram).

“Nggak kemahalan itu mas ?” anda protes

Nggak…nggak, itu harganya udah tiarap, murahnya malah udah kebangetan.
Dan kami bisa jamin, harga tersebut gak bakal bikin kantong anda bolong ?

Ini untungnya nggak banyak kok, kami biasa ngambil tipis-tipis aja. (bahkan setipis HVS).

Jadi ok ya !

Tapi masih ada satu lagi…
Sebelum kita lanjut proses fotocopy…

Kami mau minta bantu, boleh kan ?

Kalo bisa, siapin berkasnya dulu ya. Sekalian ditandain (bagian belakang-nya pake pinsil). Masing-masing mau di fotocopy berapa kali.

Supaya tukang fotocopy-nya gak repot (mondar-mandir buat nanya).
Kasihan juga si abangnya (pegel) karena udah seharian berdiri depan mesin.

Dan selain itu biar tamu yang lain juga bisa dilayanin (supaya ngantrinya nggak lama).

Tau sendirilah, semuanya pada mau buru-buru ya kan?

Ok ya.

Selanjutnya kalau bisa berkasnya ditinggal aja. Biar ngerjain-nya agak santai dan rapih.

Tapi kalau mau ditunggu juga gak papa, selagi anda (sabar).

Dan gak nanyain terus…

“Mas masih lama ? saya belum makan nih, atau jemuran saya belum diangkat nih?”.

Atau pertanyaan-pertanyan lainnya – yang bisa mengurangi konsentrasi kerja tukang fotocopy.

Kadang mereka nervous di uber-uber kayak gitu.

Jadi bisa dipahami ya.

Nah kalo udah paham – biar mereka bekerja sesuai tugas-nya (gak usah dimandorin atau ngikutin mereka sampe ke ruang kerjanya).

Sepakat ya.

Selanjutnya…

Terakhir sebagai penutup

Kami gak janji bisa menangani banyak pekerjaan (sekaligus).

Soalnya kadang-kadang kerjaan tuh gak nentu – dalam bahasa sederhana-nya (gak bisa ditebak).

Kadang kalau lagi santai – ya santai. Kadang kalo lagi banyak (bisa-bisa operator-nya tidur di mesin).

Jadi kami sarankan, kalau anda mau fotocopy sekarang, sebaiknya anda bergegas untuk datang, atau setidaknya bikin janji dulu aja.

Supaya anda bisa kami dahulukan.

Soalnya kami juga harus pegang komitmen dengan pelanggan lain.
(siapa duluan – itu yang kami prioritaskan).

Klik link jasa fotocopy murah ini untuk melakukan order.

Notice: dilarang menjiplak & menyalin artikel
semua content [terdaftar & dilindungi DMCA google]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!
Open chat
Hallo, ada yang bisa kami bantu ?